Pesepakbola dalam Esports?

Pesepakbola dalam Esports?

Dalam artikel ini, Trev Leane dari Epic Global Agency menjelaskan alasan mengapa para atlet, dan terutama klub sepak bola, berinvestasi dalam esports.

Fenomena Global

Esports adalah fenomena global, dan karena itu, ia menguasai jutaan orang. Faktanya, menurut Newzoo, sebuah perusahaan analisis data game, ada sekitar 750 juta yang disebut “penggemar esports di luar sana.

Penggemar ini tidak selalu terlibat dalam bermain sendiri, tetapi mereka menghargai esports dalam kapasitas tertentu, dan mereka adalah bagian dari keluarga yang lebih besar. Saat ini, esports ada di mana-mana. Anda memiliki acara kompetitif yang memberikan kumpulan hadiah senilai $40 juta.

Beberapa bandar taruhan terbaik dunia sudah menawarkan taruhan di berbagai kompetisi esports. Anda akan terkejut mengetahui bahwa bandar judi menganggap esports sebagai salah satu vertikal paling menjanjikan di masa depan karena ekosistem yang terus berkembang di belakangnya.

Bagaimanapun, ini memiliki daya tarik, dan itu adalah fakta yang terdokumentasi dengan baik. Hari ini, kita melihat apa yang membuat video game kompetitif begitu menarik bagi banyak orang di seluruh dunia.

Daya Tarik

Dengan pemirsa streaming langsung global sebesar 728,8 juta dan nilai industri sebesar 1,1 miliar USD, per Newzoo, mudah untuk melihat mengapa orang berteriak-teriak untuk terlibat dalam esports.

Drake, Imagine Dragons, Will Smith, Mike Tyson, dan legenda NBA Shaquille O’Neal hanyalah beberapa dari talenta utama yang telah berinvestasi di ruang esports. Namun, tidak hanya terbatas pada mantan bintang, musisi, dan aktor level A. Pesepakbola dan klub sepak bola juga telah memasuki ruang esports dengan pendekatan yang luas.

Zlatan Ibrahimovic, David Beckham, Sergio Aguero, Christian Fuchs, Jesse Laingard, Casemiro, Ronaldo, dan César Azpilicueta hanyalah beberapa nama besar pesepakbola di esports. Ibrahimovic berinvestasi ke dalam platform turnamen esports yang disebut Challengermode, sementara Ronaldo CNB e-sports Club bersama dua bintang poker besar, Andre Akkari dan Igor Trafane Federal. Sementara itu, David Beckham adalah salah satu pemilik organisasi esports multi-title Guild.

Aguero, Fuchs, Lingard dan Casemiro telah mengambil rute yang lebih tradisional ke esports, membentuk tim mereka sendiri, di berbagai judul seperti FIFA, Rainbow Six Siege, Valorant, Rocket League dan CSGO.

Apa Yang Membuat Mereka Ikut

Lantas, mengapa pesepakbola ternama terjun ke dunia esports? Pertama dan terpenting, esports itu seru, menyenangkan, dan menghibur! Tapi saya rasa itu mungkin tidak cukup, jadi mari kita lihat beberapa faktor lain:

Pesepakbola bermain video game, banyak video game. Kehidupan pesepakbola tingkat atas adalah gelembung dalam banyak hal dengan kemampuan untuk berjalan di jalanan seringkali sangat sulit. Sifat olahraga mereka berarti bahwa pergi keluar untuk minum-minum dan berpesta lebih dari sering disediakan untuk pensiun membuat video game dan konsol cara yang bagus untuk menghabiskan waktu. Game tandang dihabiskan di kamar hotel, tidak masalah, bawa konsol dan mainkan online atau bersama rekan satu tim Anda. Video game adalah hobi bagi para pemain.

Hobi dapat menjadi bisnis dengan sangat cepat dan mengingat bahwa pesepakbola modern juga sering kali merupakan pengusaha yang cerdas, mereka mengenali peluang yang akan memberi mereka pendapatan dan tujuan di luar karier mereka di lapangan. Esports dapat memberikan pemain sepak bola tujuan selama waktu istirahat mereka antara permainan dan pelatihan.

 Manfaat

Ada manfaat jangka panjang dan jangka pendek yang menarik bagi pesepakbola untuk mengembangkan strategi esports pribadi yang memberi mereka peluang baru untuk terlibat dalam bisnis setelah karier mereka berakhir.

Pesepakbola memiliki jangkauan sosial yang luas dan memiliki tim esports memungkinkan mereka untuk “langsung” dalam bisnis sebagai pembuat konten dan menghasilkan pendapatan yang signifikan melalui Twitch dan YouTube dengan konten yang relevan dan dimiliki. Ini membantu mereka terlibat dan terhubung dengan pemirsa di luar sepak bola serta mendiversifikasi jangkauan dan pertumbuhan pemirsa mereka di semua saluran.

Mengingat bahwa demografi usia inti esports adalah 16-35 dan bergantung pada gelar, terutama laki-laki, kepemilikan tim esports dan audiens berikutnya dapat dilakukan dengan kemitraan komersial.

Semakin banyak pesepakbola yang aktif di esports, pola pikir dan profesionalisme tingkat elit mereka menjadi vertikal baru, menunjukkan kesuksesan di seluruh olahraga dan esports.

Semua pesepakbola unik dan perlu mengeksplorasi strategi game ini yang disesuaikan dengan minat game dan ambisi pribadi mereka. Ini bukan solusi salin dan tempel, tetapi bagi pesepakbola dengan hasrat untuk bermain game, masuk akal untuk memikirkan cara terbaik mereka terlibat dengan dunia ini dan game sedemikian rupa sehingga mereka mendapatkan hasil terbaik.

Hal yang sama berlaku untuk klub sepak bola. Esports adalah perpanjangan alami dari merek mereka, sesuatu yang tidak biasa di dunia sepak bola. Kunjungan ke Nou Camp tidak hanya menawarkan kesempatan untuk menonton anak asuh Ronald Koeman, tetapi juga memungkinkan pengejaran untuk menonton Barcelona bermerek di bola basket, bola tangan, hoki roller, dan futsal. Di samping empat tim profesional lainnya, mereka memiliki sembilan tim amatir dan Anda dapat menebaknya, sebuah tim ini, yang bersaing di liga efootball milik PES.

Barcelona tidak sendirian dengan sebagian besar klub sepak bola besar, termasuk Manchester City, Wolves, Wolfsburg, Ajax, dan banyak lagi yang mengembangkan strategi khusus.

Peluang Baru

Memiliki tim esports yang menyatu dengan tim olahraga bukanlah strategi untuk meningkatkan jumlah penggemar di stadion klub sepak bola, itu, seperti halnya peluang pesepakbola tentang memberikan peluang baru untuk bersaing, dan menang, dalam vertikal yang berbeda, itu adalah tentang memperluas daya tarik Anda ke mitra komersial, meningkatkan jejak Anda di pasar yang ditargetkan, dan membangun komunitas baru di platform yang sedang berkembang seperti Twitch & discord dengan strategi konten baru yang berpusat pada penggemar.

Tetapi seperti pesepakbola, strategi dan pendekatan harus sesuai dengan etos dan visi klub dan membutuhkan dukungan dari pemangku kepentingan utama.